Saturday, May 19, 2007

Parit Api

Kau tidak mungkin membunuhnya, wahai Tuan
Kecuali dengan panahnya sendiri.

Kumpulkan semua orang,
dan gantunglah dia, wahai Tuan
di tengah padang
dan panahlah dia.

Aku memang anaknya si Parit Api,
waktu ia menganga,
ibuku terjun ke dalamnya

Kata ibu: Aku bersumpah Demi Tuhan Budak itu
Lalu dia gementar, tidak jadi
Seorang bayi dalam dukungannya

Bayi itu berkata: Jangan gementar ibuku,
ibu di atas jalan kebenaran
lalu dia pun terjun
hangus dijilat api parit itu

Wahai Tuan, kau tak mungkin membunuhku sekali lagi,
nyawaku telah pergi selama-lamanya,
akulah anak-anaknya si Parit Api itu!




fathi aris omar
petaling jaya 18 Mei 2007
5:30 petang

11 comments:

Aqil Fithri said...

salaam,

huh, parit api....

ingatkan parit sulong! :-)

Anonymous said...

Buat teman-teman yang berminat),

Di sini saya turunkan dua artikel yang menarik, bukan untuk dibaca, tetapi untuk direnung-renung, untuk difikir dalam-dalam tentang keadaan di negara kita sendiri.

Khususnya hubungan antara kaum, dan antara agama:

[1] The Global Ideology of Fear oleh Tariq Ramadan dalam New Perspectives Quarterly (Vol 23 # 1, Winter 2006)

http://www.digitalnpq.org/archive/2006_winter/ramadan.html

dan juga [2] Fears for Democracy in India oleh Martha C. Nussbaum dalam Chronicle Review (18 Mei 2007)

http://chronicle.com/temp/reprint.php?id=t15b1l92nf46jb6sq8b82dpsct9f9003

SangPelangi said...

wah.. indah sungguh pautannya.. dari moral sirah hinggap jatuh pada hati..
Alangkah hebat usaha dakwah mereka.. sungguh kerdil dibanding diri yang kecil lagi hina.. ;_(

salam ukhwah dari Sang Pelangi.

Anonymous said...

KEBENARAN, kebanyakan manusia tak selesa dengannya.

Anonymous said...

Saudara Paris!
Apa maksud Parit Api? Parit sulong ada kat johor, Bukit parit ada kat Marang.....Parit Api kat mana yek??

Anonymous said...

Parit api ini ada dalam surah al-Buruj, kisah tentang "celakalah orang-orang yang menggali parit api".

Surah ini tentang ketegasan dengan keyakinan perjuangan, tekanan diktator, pengorbanan, revolusi rakyat yang ditewaskan di dalam parit api, sentimental iman antara bayi itu dengan ibunya dan ... panjang lagi huraiannya dalam hadis. faomar@yahoo.com

Aqil Fithri said...

kesah ashabul ukhdud....

blackpurple said...

Merasa, mengunyah lalu mencerna walau tak sepenuhnya... :)

aranhellstorm said...

sdr fathi..bolehkah saya muatkan puisi itu untuk tatapan pembaca blog saya?

Anonymous said...

Sdr, bolehlah dimuatkan di blog Sdr. Tapi saya tidak pasti sama ada catatan pendek itu "puisi" atau sekadar "prosa yang tidak siap"!

Tetapi yang jelas, itulah mesejnya, tentang ketegasan dengan keyakinan perjuangan, tekanan diktator, pengorbanan, revolusi rakyat yang ditewaskan di dalam parit api, sentimental iman antara bayi itu dengan ibunya.

Sebut saya "prosa yang tidak siap" nukilan Fathi Aris Omar.

bayan said...

Saya suka dengan prosa yang tidak siap ini dengan lagunya sekali. Sangat mencengkam rasa.