Friday, December 16, 2005

Belum mati

Teks, akhirnya, bernafas dan berdiri sendiri. Ia merenung tepat ke muka pengarang teks -- pencipta jasad, ruh dan tenaganya. Ada waktunya teks tersenyum, tidak kurang dengan sinis. Ada pula dengan wajah celaka, memalukan.

Teks terpenggal dari pengarangnya -- bukan kerana teks lebih abadi daripada pengarangnya tetapi mungkin manusia lebih tidak setia pada kelamaan dirinya sendiri. Dalam bahasa filsafat, pengarang diisytiharkan "telah mati".

Saya pernah menulis dua siri rencana pendek tentang dara, kemungkinannya pada penghujung 1995 atau 1996. Pada waktu itu saya menulis sebuah manuskrip novelet, Sekuntum Duri (yang tidak siap, yang telah hilang daripada simpanan saya tetapi beberapa naskhah diedarkan kepada tiga atau empat kawan).

Rencana tersebut diterbitkan dalam majalah Muslimah (sekarang tidak lagi beroperasi), sebuah penerbitan yang dekat dengan parti Islam. Bahagian kedua, yang ditulis dan dikirim selepas terbit artikel pertama, tidak disiarkan. Mungkin bagi sidang pengarang membicarakan isu dara, kedaraan dan merungkai debat seksualiti dengan begitu "intensif" tidak sesuai. Entah, itu hanya dugaan saya sahaja.

Sebenarnya saya sudah lupa bulan dan tahun artikel tersebut diterbitkan dalam Muslimah. Saya sendiri tidak menyimpan edisi digital artikel tersebut. Jadi, saya benar-benar tidak ingat lagi sepatah demi sepatah artikel yang diterbitkan dalam Muslimah walau saya cukup sedar garis penghujahan saya waktu itu seperti yang beredar di alam siber sekarang.

Tiba-tiba, artikel tersebut muncul dalam edisi Internet dan terus menerus dijadikan bahan diskusi atau forum siber. Lihat di sini MJ Website, WebKL.net, Perlis Online.net, Fikrah Interaktif, Tokei Kedai Online, Komuniti Telaga Biru (dimasukkan 18 Ogos 2004, tetapi sekarang gagal diakses), dan Kelab Senang.com. Setakat ini saya temui di ruang carian di Google.com dan Yahoo.com.

Saya berbesar hati dengan kesediaan pembaca terus membaca, menyebarkan dan membincangkan tulisan tersebut. Cuma, muncul rasa ghairah dalam diri saya untuk tidak sepenuhnya bersetuju dengan artikel tersebut. Muncul rasa ghairah untuk menulis artikel baru, artikel sambungan atau artikel ulasan sebagai lanjutan (reaksi) pada artikel 'Dara: Apakah ia penting?'.

Walau Roland Barthes mengisytiharkan "pengarang telah mati" tetapi diri penulis artikel dara itu nampaknya belum mahu mati dan enggan dipisahkan daripadanya. Penulis, saat ini, teringin sekali untuk turut campur tangan (kenapa tidak "campur kaki"?) dalam isu dara tersebut.

Pengarang belum mahu mati!


+ + + + +

Dilema kedua saya berhubung artikel ini, 'ISA, juga ada manfaatnya' (diedarkan kepada beberapa laman web pro-reformasi, 15 April 2001).

Saya KALI INI terpaksa membuat pengakuan terus terang, jujur dan serius (tanpa jenaka, tanpa main-main) di sini.

Sewaktu artikel tentang ISA tersebut diedarkan dalam ruang diskusi senarai e-mel (mailing list) dan laman-laman web tersebut, ia telah menimbulkan kontroversi dan mengelirukan beberapa pembaca, termasuk teman-teman dekat saya sendiri.

Beberapa pembaca, malah, menulis dan merungut waktu itu kepada ketua editor Malaysiakini.com, Steven Gan. Saya telah jelaskan kepada Steven, rakan-rakan dan pembaca tetapi ...

Astora Jabat, teman saya, melalui kolumnya di Mingguan Malaysia (16 Feb 2003) menulis 'Mengawasi, menilai dan meluruskan kerajaan - Islam izinkan pembangkang' menjadikan artikel saya tersebut sebagai satu (daripada beberapa) rujukan bagi menilai sikap dan perubahan pemikiran saya.

Selepas membaca artikel Astora ini, beberapa teman dekat bertanya: "Fathi, apakah kau sokong ISA?" Terpaksalah, saya menjelaskannya (sekali lagi...)

Saya nampaknya terjerumus lebih jauh dalam jenaka saya sendiri. Ampun...!

Pembaca yang tidak berhati-hati akan terasa saya benar-benar serius dengan pandangan tersebut. Tetapi pembaca yang sangat berhati-hati akan dapat mengesan paradoks, kesinisan, sindiran dan kecaman halus saya dalam artikel 'ISA, juga ada manfaatnya'.

Kebetulan artikel ini tidak datang sendirian. Ada satu catatan pendek yang dikirim sehari atau dua sebelum saya menulis artikel ini. Artikel itu bertajuk 'Cara nak buat Grenade Launcher, Molotov Koktel dan Bom' (lihat senarai artikel saya antara 2000 dan 2001 di lamab web TranungKite.net edisi lama).

Jadi saya mohon maaf kepada semua pembaca, dulu dan kini, juga kepada Astora Jabat. Tulisan saya yang penuh main-main, sinis dan kecaman itu seharusnya tidak ditulis dengan begitu halus sehingga tidak sempat kita berjenaka.

We take things too seriously! I am very, very sorry! :(

2 comments:

Mat Arau said...

Assalamualaikum.

Fathi,
Selalunya gambar yang disiarkan disertakan dengan rujukannya. Atau memang ini milik peribadi!.

Anonymous said...

Tidak, bukan milik peribadi. Milik suatu laman web tentang panduan kesihatan. Oh ya, saya seharusnya kreditkan foto ini kepada laman web tersebut. Saya tercuai dalam hal ini. Terima kasih atas ingatan tersebut. faomar@yahoo.com