Sunday, March 05, 2006

Warni



Si kembar Warni (tengah), adiknya Warna... di sebuah daerah yang jauh

8 comments:

mat arau said...

Jika kembar tiga mungkinkah namanya Warnu atau Warno?

p/s: Warno=War No

Amin Ahmad said...

aku rasa Why Not kot

Anonymous said...

Mat Arau, Amin, aku selalu teringat isu "karikatur hina Nabi" apabila melihat foto-foto seumpama ini.

Atau, sekeping foto di Brazil yang merakamkan acara tarian Samba (lihat posting 'Samba' di blog ini)

Sebetulnya imej itu apa? Cahaya yang masuk ke retina matakah?

Atau, pembohongan fotografi akibat kecacatan cahaya?

Dengan warna (bukan PAKAIAN), kita perasaan minah tiga orang ini SEOLAH-OLAH berpakaian.

Warni, Warna dan Warnu? Hehehe faomar@yahoo.com

mile said...

Fathi,
yg aku nampak besar atau kecik saja...
warna atau warni aku tak nampak! hihihi

Amin Ahmad said...

Fathi,
Aku rasa permainan bahasa literal dan konseptual seperti yang selalu jadi bahan dalam debat berformat ni sukar menampung perasaan masyarakat dalam realiti. kita boleh katakan itu dan ini, tapi realiti selalunya mengguna matematik mudah dalam menentukan keputusan..atau aku tersilap?

Anonymous said...

Amin, manalah aku tahu orang hendak fikir apa dalam otak dia! Yang kau nak fikirkan sangat pasal orang ramai dan masyarakat itu untuk apa?!

Untuk tunggang otak orang-orang (yang ditanggap) bodoh itu? Yang mengambil perkiraan politik sempit dan selapisan atas?

Min, jangan sebut matematik. Perkiraan TIDAK sama dengan matematik. Matematik ini filsafat, bukan membilang 1-10 dengan jari tangan!?

Dan semua orang yang guna hujah ini (kononnya masyarakat itu "bodoh") berakhir di atas pentas politik. Berakhir dengan memperbodohkan lagi massa! Bukan mencelikkan mata (akal?) orang ramai.

Apakah kau turut tergiur (berpolitik)?

Tergiur pada warna (di kulit cewek ini) atau tergiur pada kulit serta benjolannya?

Kita boleh memilih untuk melihat warna di baju mereka atau melihat kulitnya dan benjolannya.

faomar@yahoo.com

Amin Ahmad said...

Aku tak memusuhi politik cuma dan maksudkan matematik mudah itu sebagai 1+2=3 kan mudah?

Memang aku ambil kira tanggapan orang ramai kerana majoriti itu dalam demokrasi bukankah boleh jadi penindas? Atau kita biarkan kesalahfahaman yang ada dan marah bila kerana itu mereka penindas?

Hmm..kenapa tidak suka kedua-duanya?

Anonymous said...

Alamak! Sub-standard betul hujah kau ni, Min! Tak sangguplah aku. Malaslah aku faomar@yahoo.com