Saturday, August 27, 2005

Pesantren 'kedua' Ulil

Malam ini ada acara istimewa, untuk Ulil Abshar-Abdalla, dan dari teman-temannya. Tokoh muda ini mencintai kebebasan, iman baginya suatu pencarian manusiawi yang rencam, dan dia juga kontroversi.

Macam-macam kontroversinya, dulu kerana artikelnya 'Menyegarkan kembali pemahaman Islam' di Kompas (18 November 2002) dan baru-baru ini kecamannya pada fatwa Majlis Ulama Indonesia (MUI). Majlis ini, seperti Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) atau Majlis Fatwa Kebangsaan di negara kita, mengeluarkan 11 fatwa, antaranya melarang sekularisme, pluralisme dan liberalisme (pada 28 Julai).

Gara-gara itu sekumpulan umat Islam yang radikal, dengan nama 'Forum Umat Islam' (FUI), ingin menyerang JIL dan Komunitas ini, antaranya menempatkan kantor berita Radio 68H, galeri lukisan Lontar, toko buku Kalam dan Teater Utan Kayu (TUK). Tetapi mujurlah, kekerasan itu tidak jadi kerana sokongan meluas kumpulan NGO (di sini disebut LSM, lembaga swadaya masyarakat) "berkubu" di sini lebih awal pada Jumaat 5 Ogos lalu.

Acaranya di kedai, sebetulnya sebuah kafe yang menyenangkan dan cukup santai, di Komunitas Utan Kayu, Jakarta. Komunitas ini dibangunkan oleh, antaranya, pemimpin Tempo, Goenawan Mohamad, selepas majalah itu dibredel (diharamkan) oleh regim Soeharto pada 1994.

Pemimpin Jaringan Islam Liberal (JIL) ini akan menyambung pelajaran di Boston, Amerika Syarikat selama kira-kira lima tahun -- menyiapkan ijazah sarjana dan kedoktoran filsafat.

Baginya, katanya malam tadi, kumpulan ini -- sebut sahaja 'Utan Kayu' -- menjadi "pesantren kedua" baginya. Sejak bergabung dengan kelompok ini pada 1997, melalui organisasi aktivisme media bebas Institut Studi Arus Informasi (ISAI), yang telah berdiri dua tahun sebelumnya, beliau belajar banyak tentang hal-hal lain di luar agama.

Agama kini, baginya, boleh dicapai dengan pelbagai sumber, misalnya filsafat atau seni. "Dari segi keharuan spiritual, melawat muzim itu sama sahaja dengan berada di masjid," katanya, menceritakan pengalamannya melawat sebuah muzium di Paris. "Malah, sama dengan kesyahduan berada di depan Ka'abah!"

Ruang teater juga boleh meningkatkan pengalaman rohani, begitulah kira-kira pencarian iman bagi Ulil.

Beberapa bulan lalu, sewaktu kami asyik menghabiskan waktu-waktu malam dengan ngobrol (bersembang), beliau sudah membuat analisa yang sama. Kami ketawa, berhujah dan bersetuju juga dengan analisa-analisanya ini.

Malam tadi, Ulil menjelaskan, sesebuah organisasi Islam, seperti JIL yang dipimpinnya sejak awal 2001, harus dilahirkan di Utan Kayu atau di sebuah perkumpulan manusia yang mencari kebebasan berfikir dan kebebasan bersuara. Kini JIL diketua oleh Hamid Basyaib, dulunya seorang wartawan dan kini aktif juga bersama Freedom Institute.

Sebuah kajian menarik oleh Saiful Mujani, aktivis kanan JIL dan juga penyelidik di institut ini boleh dibaca di sini, Religious Democrats: Democratic Culture and Muslim Political Participation in Post-Suharto Indonesia (boleh dimuat-turun failnya).

Selamat jalan Ulil, seorang teman yang cukup menyenangkan dan mencerahkan. Tahniah dan semoga berjaya.

6 comments:

mile said...

Salam Fathi.

Ulil... Pertama kali membaca `Menyegarkan kembali pemahaman Islam'nya dulu betul2 bikin saya menggigil. Ia suatu yang tak mungkin ada pada manusia Islam. Amat sukar untuk memahami dan menerimanya. Caranya macam melontar bom di khalayak.

Tetapi setelah mengorek pemikiran pemikir2 Islam kontemporari, pernyataan Ulil itu bukanlah suatu yang aneh atau luar biasa. Malah it fits perfectly well with the ideas of those thinkers generically.

Gus Dur telah berjaya merasionalkannya melalui ulasan beliau. Tetapi saya percaya tulisan Ulil itu masih mengerikan banyak orang.

Mengapa beliau ke Boston tidak ke... Peshawar misalnya? heheh
oopppsss lupa.. dia sudah jenuh di pesantren... hehe

patahbalekologist said...

Salam Mile,

Ya, sewaktu membacanya, artikel itu memang boleh "menggoncangkan". Sama dengan mendengar perbualan-perbualan peribadinya (sebahagian kecilnya) ;) faomar@yahoo.com

Aqil Fithri said...

salaam fathi & mile,

saya kira ide moqsith lebih "mengoncang" ketimbang ulil. waktu wawancaranya bersama enta, fathi, iman ana benar-benar tergugah, berdiri bulu roma!

malah, ana mengambil masa yang agak lama utk merenung dan merumuskan sikap sendiri terhadap ide-ide moqsith itu.

ulil saya kira biasa-biasa saja, masih lunak...

sri_gading said...

Bengkel Asas Penulisan Bersama Kartunis Zunar di Pej keADILan Senai pada 31 Ogos.Berminat hubungi Nurin 0127616421.Bayaran rm 10 shj.

mile said...

Salam.
Saya percaya anda semua, khususnya Aqil Fithri*, telah biasa dengan Ali Shariati. Menggunakan model konnya dalam `A Glance at Tomorrow’s History’ (the cone model – bahagian terbesar di bawah yang merupakan massa, di tengah-tengah golongan intelek dan terpelajar dan paling atas yang sangat kecil dan sedikit itu adalah para genius, yang mempengaruhi bahagian bawah, yang kemudian akan dipengaruhi pula oleh geniuses lain dan baru), saya tak pasti sama ada Ulil and the gang itu merupakan `geniuses’ yang akan membawa perubahan pasti dalam sejarah (agama).

Tetapi jika mereka menggunakan pendekatan massa seperti yang dinyatakan oleh Ali Shariati dalam `Mission of a Free Thinker’, dengan meletakkan diri dekat dengan massa, dan menggerakkan mereka secara hands-on, saya pasti mereka akan diterima massa in no time… dengan syarat mereka memahami benar-benar tahap pemikiran massa. Jika pemikiran mereka ada pada abad 14, maka gunakan metode abad 14. Gunakan pendekatan historical determinism, kerana perubahan masyarakat tidak semestinya melalui susun feudalisme, bourgeonisme, kapitalisme, imperialisme, sosialisme dan seterusnya. Ia boleh dipendekkan dan ditukar…

* Kerja anda `Ideologi Barat dalam pemikiran Ali Shariati' patut dipuji.

Aqil Fithri said...

Salaam,

Ya Mile, namun 'Ulil and the gang' mesti dianggap/dilabel "sesat" terlebih dahulu sebelum menjadi genius. Itu mereka dah dapat!

Jadi, spt qoute anda ttg Shariati - hanya mereka yang sesat (melawan zietgeist) sahaja bisa mencipta sejarah masadepan serta memecahkan empat penjara manusia!

Hehehe, begitu kan?